Make your own free website on Tripod.com

DUHAI PENTAFSIR

 

Pentafsir, sebenarnya telah lama kucari

suaramu yang sarat

ke mana jatuhnya gema itu?

Di manakah tempat istirahat

setelah pengembaraan yang penat?

Di manakah telah kaurakamkan

pertemuan matahari, rimba dan lautan?

 

Penyair mempersoalkan ke mana hilangnya kebenaran yang

 dicari selama ini? Dia juga tertanya-tanya di mana tempat

 untuk dia mendapatkan ketenangan hidup. Penyair juga mencari

 pedoman untuk dia meneruskan kehidupannya.

 

Senja ini menemuiku

dengan lusuh catatanmu

angin sedang cuba mengoyak-ngoyakkan lembar buku

sedang aku belum ketemu

surat yang kautuliskan padaku

 

Setelah usia meningkat tua, penyair mulai insaf. Namun,

 penyair dapat merasakan sukar baginya untuk kembali

 ke pangkal jalan kerana dia masih belum bertemu dengan

 kebenaran yang hakiki.

 

Telah hilangkah ia

atau kau tidak pernah menulisnya

ah, aku tidak bisa tidur dan melupakan

racun keresahan telah membunuh lenaku

sejak kudahagai penawar dalam lautan nota-notamu

kiranya terdampar dalam angin yang ragu

yang tidak mengenal arah tiupannya

angin tanpa sabar yang telah melunturkan

kehijauan dalam keriangan masa kecilku.

 

Penyair masih ragu-ragu sama ada masih ada jalan kebenaran

 buatnya. Keraguan ini telah benar-benar meresahkan hidupnya

 kerana penyair memang bertekad untuk kembali ke jalan kebenaran.

 Keresahan dan keraguan ini telah menghakis segala kenangan

 manis dalam hidupnya hingga meletakkan dia dalam keadaan

dibelenggu peresaan bersalah sepanjang kehidupannya.

 

Pentafsir, musim telah terlalu tua

kaca jendela menjadi kelabu

dan aku telah terlalu lesu

untuk menari bersama bayang-bayangmu

senja pun semakin larut

lembar-lembar jadi semakin kuning

apakah aku harus mengebumikan buku-buku ini

di samping pusaramu yang sepi.

 

Penyair mula pasrah dengan keadaan usianya yang tua dan

 keadaan fizikalnya yang lemah untuk menebus segala kesilapannya.

 Memandangkan peluangnya untuk kembali ke pangkal jalan yang

 semakin terbatas, penyair terfikir apakah dia harus melupakan

 sahaja niatnya untuk mencari kebenaran.

 

Hentikan ejekanmu

biar kupecahkan kaca ini

melihat keluar. Lalu mengenal

rumpun-rumpun yang redup

adalah pengakuanmu, Tuhanku!

yang menjernihkan mataku.

 

Penyair mendapat semula kekuatan setelah menyedari segala

 keraguan dan keresahannya itu ejekan untuk menyesatkannya.

Dia menyedari bahawa kebenaran sebenar hanya dapat diperoleh

  melalui pengabdiannya pada Tuhan.