Make your own free website on Tripod.com

DI RUANG GEMANYA

 

Telah kurangkumkan rebah setiaku

pada setiap pilu dan rindu

melayang dan mengembang

ke hayat gemilang. Sejak itu

tidak kukesal lagi

goda dan duga

di gerimis senja.

 

Penyair telah menumpahkan sepenuh kesetiaannya kepada

 negara sama ada ketika susah atau senang dan kesetiaannya

 itu semakin bertambah dari masa ke masa. Dengan kesetiaan

 itu, dia tidak kesal lagi jika terpaksa menghadapi godaan dan

 dugaan yang bakal menimpa.

 

Telah kupahatkan lelah umurku

pada setiap kerikil dan debu

datang dan menghilang

ke hujung kenang. Sesudah itu

tidak kukenal lagi

hampa dan derita

di guruh pagi.

 

Seluruh hidupnya telah dikorbankan untuk menangani

 setiap cabaran dan kekusutan yang datang silih berganti

 sepanjang kehidupannya. Dengan pengorbanan itu, dia rela

menghadapi segala kepayahan tanpa mengenal erti hampa

 dan derita.

 

Gerimis senja guruh pagi

adalah titipan maya

bakal kukongsikan hati

mengukir tadbir di ruang gemanya.

 

Setiap permasalahan yang berlaku adalah lumrah kehidupan.

 Namun penyair bersedia untuk bersama-sama menghadapi

dengan hati yang tabah demi membangunkan negaranya.