Make your own free website on Tripod.com

DI KOTA KECILKU

 

Di sini aku pulang

tempat bersekolah dan dibesarkan

lewat padang Speedy

terus ke Durian Sebatang

semuanya kini terasa kecil

mengimbau rindu

dan kenangan.

 

Penyajak pulang ke kampung kelahirannya di Durian Sebatang.

Di kampung inilah tempat dia bersekolah dan dibesarkan.

Kesemua nostalgia ini membangkitkan perasaan rindu dan

 kenangan terhadap dirinya.

 

Di sini anak belasan tahun

mulai mengenal cinta dan ilmu

pengorbanan ayah dan emak

keakraban teman dan pergelutan

detik itu mengambang bagai mimpi

sewaktu kulewati kota kecilku ini.

 

Penyajak mengenang kembali zaman remajanya di kampung itu.

Waktu inilah dia mula mengenal perasaan cinta, mula bersekolah,

menghargai pengorbanan ayah dan emak serta keakraban

 kawan-kawannya. Kenangan itu menjelma semula tatkala dia

 kembali ke kampungnya.

 

Sesaat tiba di muka sekolah

telah lama kutinggalkan

kini sudah berubah

terasa sepi

suara guru yang memberikan markah

pada pangkat pertama

buat si anak desa

dan ayahku tak berkata bangga.

 

Apabila penyajak tiba di hadapan sekolahnya yang telah lama

 ditinggalkan, dia merasakan segala-galanya sudah berubah.

Dia masih terngiang-ngiang akan suara guru yang mengajarnya

 hingga memperoleh kejayaan walaupun kejayaan itu tidak

 dibanggakan oleh ayahnya. Namun kini, suara itu sudah tiada

 dan suasana menjadi sepi.

 

Di sinilah anak desa

mengenal dunia

di kota kecilnya

padang Speedy

dan Durian Sebatang

meski berubah pandangan

mengimbau rindu dan kenangan

sayang.

 

Penyajak menyedari di kampung inilah sejarah hidupnya bermula.

Walaupun kini telah jauh berubah, namun segala kenangan itu menjadi

 nostalgia yang sangat bererti baginya.