Make your own free website on Tripod.com

KEINDAHAN YANG HILANG

 

Sayup-sayup undan tua berlagu hiba

terbang beriring di rembang petang

renik-renik mengirai bulu carik

melayang satu-satu berbaur debu

lesu berapungan di air lalu.

 

Penyair menggambarkan suara burung undan yang

 bernada sedih kerana menjadi mangsa pencemaran

 alam. Bulunya menjadi carik serta diselaputi debu.

 

Daun-daun menghijau alangkah segar

kemilau danau disinar mentari

kali tenang betapa lembut mengalir ke muara

kedamaian melingkar rimba

lalu tumpah kasih nan jernih

erat bertaut cinta kasih.

 

Penyair menggambarkan hakikat keindahan alam

 sekitar dengan daun yang menghijau, kilauan air

 tasik yang indah apabila menerima pancangan

 matahari, aliran anak sungai yang mengalir tenang,

dan suasana rimba yang menenangkan. Kesemua ini

melahirkan perasaan cinta kepada alam sekitar.

 

Malam hiba dadanya ungu luka

pungguk tersedu pilu di atas batu

bulan tiada lagi mendandan wajah

bintang malam pudar sinarnya.

 

Namun kini malam sudah tidak lagi indah dengan

bulan dan bintang sudah hilang seri warnanya

 lantaran pencemaran alam.

 

orang bicara bulan bintang di makmal

pada buka, data, dan komputer

lalu bulan dan cakerawala bisa diteroka

bisa kembara di planet dan angkasa.

 

Manusia kini sudah tidak cakna dengan alam sekitar

 malah mereka menggunakan alam sekitar sebagai bahan

 ujikaji untuk membangunkan teknologi terkini.

 

Undan patah sayap bulunya bertaburan

suara siapa parau mendera di malam lara

kali tenang tiba-tiba airnya bengis melanda

kepada siapa anak-anak kota desa berhutang nyawa?

 

Flora dan fauna menjadi mangsa kerakusan manusia yang

 mencemarkan alam sekitar. Akibatnya, berlakulah pelbagai

 bencana alam seperti banjir yang membawa kepada

 kehilangan nyawa sama ada di desa atau di kota.

Siapakah yang harus dipertanggungjawabkan apabila

berlakunya tragedi sebegini?

 

Bulan kini bukan lagi menara kasih jernih

bintang-bintang bukan lagi saksi sumpah kekasih.

 

Keghairahan manusia dalam mengejar kemajuan menjadikan

 mereka sudah lupa akan tanggung jawab mereka untuk melestarikan

 alam sekitar.