Make your own free website on Tripod.com

JALAN-JALAN RAYA KOTAKU

 

Saban waktu sepanjang perjalanan

jalan-jalan raya kotaku

lewat senja begini

tika gerimis menabur benih

menerima kehadiran warga kota

lemas dalam kesabaran

lelah meresahkan dengan luka parah di hati.

 

Setiap waktu di sepanjang perjalanan di jalan-jalan

 raya di kota pada waktu senja ditambah dengan hujan

 gerimis, keadaannya begitu sesak dengan kenderaan

 warga kota. Keadaan ini menjadikan pengguna jalan raya

 hilang sabar, letih, resah dan sakit hati.

 

Ketidaksabaran membengkak

kesombongan merajai setiap ruang

semakin padat dengan emosi

kebosanan menggigit pangkal rasa.

 

Keadaan ini menyebabkan pemandu menjadi tidak sabar,

 menunjukkan sikap ego dan sombong kepada pengguna lain, 

dan terlalu mengikut perasaan disebabkan perasaan bosan

 dihimpit masalah kesesakan jalan raya.

 

Demikian etika di perjalanan

budi luhur warga kotaku

tidak lagi berlaku

yang hadir adalah keserakahan

memacu menghimpun kekuatan

menghakis sopan santun

seperti banjir kilat

melanda pinggir perjalanan

fitrah sang manusia

peradaban kota masa kini.

 

Perasaan bertimbang rasa dalam kalangan pengguna jalan raya

 semakin terhakis. Sebaliknya mereka menjadi rakus, biadap

 dan tidak bersopan santun serta melakukan tindakan di luar

 kawalan dan tidak dijangka umpama fenomena berlakunya

banjir kilat. Demikianlah perilaku dan adab manusia di kota

 pada masa kini yang sudah dianggap satu kebiasaan.

 

Jalan-jalan raya kotaku

adalah gelanggang kebuasan

perlumbaan kebiadaban

para pesakit

kemanusiaan semakin mandul

pada penghujung musim.

 

Jalan raya di kota menjadi medan untuk menonjolkan sikap

 buas dan biadab para pengguna jalan raya. Mereka telah

 hilang nilai peri kemanusiaan.